Sunnah Rasûlullâh Menuju Ke Masjid

islam menitikberatkan akhlak yang mulia terhadap umatnya

371 Views in
Years Of MembershipCommunity ModeratorUp/Down VoterVerified UserContent AuthorStory MakerList MakerPoll Maker

Perjalanan menuju masjid dengan tujuan beribadah kepada Allah subhaanahu wa ta’aalaa dan mendekatkan diri kepada-Nya merupakan amalan yang mulia. Seseorang yang berjalan menuju masjid di antara mereka ada yang bertujuan untuk menghadiri majlis ta’lim, membaca Al-Qur`an, atau untuk melaksanakan solat.

Bepergian menuju masjid dengan tujuan melaksanakan solat berjamaah memiliki keutamaan yang banyak, di antaranya:

Langkah Kaki Mereka Menghapus Dosa dan Mengangkat Darjat

Di antara keutamaan yang dijanjikan bagi orang yang berjalan menuju masjid untuk melaksanakan solat berjamaah adalah tidaklah mereka melangkahkan kakinya kecuali sebagai penghapus dosa dan satu langkah yang lainya sebagai pengangkat derajat. Keutamaan ini hanya didapatkan oleh mereka yang keluar dari rumahnya dalam keadaan suci dan tidaklah dia keluar kecuali untuk solat.

Sebagaimana yang diriwayatkan oleh al-Imam Muslim dari sahabat Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu:“Barang siapa yang bersuci di rumahnya kemudian dia berjalan menuju salah satu rumah dari rumah-rumah Allah (masjid) untuk menunaikan solat fardhu, maka kedua langkahnya adalah salah satunya menghapus dosa dan yang lainnya meningkat darjat.”
( HR. Muslim no. 666)

1. Mengambil wuduk dirumah

Dari Ibnu Mas’ud, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,و

ما من رجل يتطهر فيحسن الطهور ثم يعمد إلى مسجد من هذه المساجد إلا كتب الله له بكل خطوة يخطوها حسنة،ويرفعه بها درجة،ويحطّ عنه بها سيئة

“Jika seseorang wuduk dengan sempurna, kemudian menuju masjid, maka Allah akan mencatat setiap langkahnya sebagai pahala untuknya, mengangkat darjatnya, dan menghapuskan dosanya…” (HR. Muslim)

2. Elakkan makanan yang berbau

Hadis Jabir, bahawa Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

مَنْ أَكَلَ ثَوْمًا أَوْبَصَلاً فًلْيَعْتَزِلْنَا أَوْ قَالَ فَلْيَعْتَزِلْ مَسْجِدَنَا وَلْيَقْعُدْ فيِ بَيْتِهِ

“Barang siapa yang makan bawang putih atau bawang merah maka hendaklah menjauhi kita”, atau bersabda, “Maka hendaklah dia menjauhi masjid kami dan hendaklah dia duduk di rumahnya.” [HR Bukhari dan Muslim]

3. Memakai pakaian yang sopan dan suci

Allah Ta’ala berfirman,

يَا بَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا

“Wahai bani Adam, gunakanlah perhiasan kamu setiap kali menuju masjid, makan dan minumlah kamu…” (QS. Al-A’raf: 31)

4. Mulakan memakai sandal atau kasut dari kaki kanan

Dari Aisyah radhiallahu ‘anha, beliau mengatakan,

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ، فِي تَنَعُّلِهِ، وَتَرَجُّلِهِ، وَطُهُورِهِ، وَفِي شَأْنِهِ كُلِّهِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam suka mendahulukan yang kanan, ketika memakai sandal, menyikat rambut, bersuci, dan yang lainnya.” [HR. Bukhari]

5. Membaca doa

Antara doa yang dianjurkan ialah:

بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ

“Dengan menyebut nama Allah aku bertawakal kepada-Nya, tidak ada daya dan upaya selain dari Allah semata” [HR. Tirmidzi no. 3426 dan Abu Daud no. 5095]

Hadis daif kerana sanadnya terputus namun boleh diamalkan dalam fadhail amal.

6. Jangan berlari ke masjid

Abu Qatadah radhiallahu’anhu berkata, “Saat kami sedang solat bersama Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam, tiba-tiba beliau mendengar suara pergaduhan beberapa orang. Sesudah menunaikan solat baginda  ﷺ bertanya,

مَا شَأْنُكُم؟ قَالُوْا: اِسْتَعْجَلْنَا إِلىَ الصَّلاَةِ. فَقَالَ: فَلاَ تَفْعَلُوْا, إِذَا أَتَيْتُمْ إِلَى الصَّلاَةِ فَعَلَيْكُمْ بِاالسَّكِيْنَةِ  فَمَا أَدْرَكْتُمْ فَصَلُّوْا وَمَا فَاتَكُمْ فَأَتِمُّوْا

“Apa yang terjadi pada kamu semua?” Mereka menjawab, “Kami tergesa-gesa (berlari ke masjid) menuju solat.” Rasulullah menegur mereka, “Janganlah kamu lakukan hal itu. Apabila kamu mendatangi solat maka hendaklah berjalan dengan tenang, dan rakaat yang kamu dapatkan solatlah dan rakaat yang terlewat sempurnakanlah.” [HR Bukhari, no 635]

7. Masuk ke masjid dengan kaki kanan dan keluar dengan kaki kiri

Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu, mengatakan,

من السنة إذا دخلت المسجد أن تبدأ برجلك اليمنى، وإذا خرجت أن تبدأ برجلك اليسرى

“Termasuk ajaran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ketika kamu masuk masjid, kamu mendahulukan kaki kanan dan ketika keluar kamu mendahulukan kaki kiri.” (HR. Hakim, beliau sahihkan dan disetujui Ad-Dzahabi)

8. Doa ketika masuk masjid

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “jika salah seorang diantara kamu masuk ke masjid, bacalah doa

اَللّهُمَّ افْتَحْ لِيْ اَبْوَابَ رَحْمَتِكَ.

“A‌llahummaf-tahlii abwaaba rahmatika”.

“Wahai Tuhanku, bukakanlah untukku pintu-pintu rahmat-Mu”. [HR Muslim, no. 713]

8. Solat sunat tahiyatul masjid, jika sempat

Pesan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:

فَإِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمُ الْمَسْجِدَ، فَلَا يَجْلِسْ حَتَّى يَرْكَعَ رَكْعَتَيْنِ

“Apabila kamu masuk masjid, jangan duduk, sehingga kamu solat dua rakaat.” (HR. Muslim)

9. Tambahan bagi jemaah wanita.

  1.  Meminta izin dari suami atau mahramnya supaya tdak memberi ruang menimbulkan fitnah.
  2.  Menutup aurat secara lengkap.
  3. Tidak berhias dan memakai perfume.

10. Jangan lalu di hadapan orang yang sedang solat

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam  bersabda,

لَوْ يَعْلَمُ الْمَارُّ بَيْنَ يَدَي الْمُصَلِّي مَاذَا عَلَيْهِ، لَكَانَ أَنْ يَقِفَ أَرْبَعِيْنَ، خَيْرًا لَهُ مِنْ أَنْ يَم