Muslim Tidak Jatuh Cinta Sebelum Perkahwinan?

Bahagian 1: Memahami Cinta Muda

449 Views in , , ,
Story MakerCommunity ModeratorVerified UserContent AuthorQuiz MakerYears Of MembershipList Maker

“Umat Islam tidak jatuh cinta sebelum berkahwin,” kata wanita itu dengan bangga. “Itulah sesuatu yang tidak dilakukan oleh orang bukan Islam.”

Ketika saya pertama kali mendengar pernyataan ini, saya keliru. Tetapi mungkin saya salah faham apa maksud wanita itu. Mungkin wanita itu hanya mengatakan bahawa orang Islam tidak mempunyai hubungan seks sebelum perkahwinan (atau sekurang-kurangnya mereka tidak sepatutnya).

Umat Islam tidak hidup bersama dan “bermain rumah” sebelum membuat keputusan sama ada untuk mengambil “langkah besar” dan berkahwin. Mungkin dalam fikiran wanita ini, dan orang Islam yang berkongsi sentimennya, ini “jatuh cinta” dan oleh itu sesuatu yang tidak dilakukan oleh muslim.

“Saya suka seorang lelaki. Boleh kamu bantu saya?”

Saya baru saja selesai mengajar kelas di sekolah hujung minggu Islam ketika saya didatangi oleh seorang gadis yang kelihatan berusia sekitar tiga belas tahun. “Bolehkah saya bercakap dengan anda?” Katanya kepada saya. “Saya memerlukan nasihat.”

“Tentu,” kata saya, “tidak ada masalah.”

“Di sekolah, ada seorang lelaki yang saya sayangi,” katanya, “dan saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan.” Dia melirik ke tepi untuk memastikan tidak ada rakan atau orang tua yang mendengarnya bercakap dengan saya. “Boleh kamu bantu saya?”

“Bagaimana anda bertemu dengannya?” Saya bertanya.

“Dia pergi ke sekolah saya.”

“Tetapi bagaimana anda bertemu?”

“Dia hanya pergi ke sekolah saya,” katanya lagi, sedikit kebingungan di wajahnya.

“Ya, saya tahu,” kata saya. “Tetapi bagaimana anda mengenalnya? Adakah anda bercakap di telefon? Adakah anda bertemu di sekolah? ”

“Tidak,” katanya. “Saya hampir tidak mengenali dia.”

Sekarang giliran saya bingung. “Adakah anda cuba mengenali dia?”

“Tidak.” Dia kelihatan terkejut dengan soalan itu. “Saya seorang Muslim.”

“Lalu apa masalahnya?” Kata saya.

“Saya suka dia, dan saya tahu ia salah,” katanya. “Saya cuba menghentikannya, tetapi saya tidak boleh.” Dia kelihatan terdesak kerana dia memandang saya. “Apa patut saya buat?”

“Dengar,” aku memberitahunya. “Bukan dosa yang tertarik kepada lelaki.”

Apa Makna Cinta

Kamus Merriam-Webster mendefinisikan cinta sebagai “perasaan kasih sayang yang kuat atau berterusan untuk seseorang.” Ia juga mentakrifkan cinta sebagai “daya tarikan yang merangkumi keinginan seksual” dan “kasih sayang yang kuat dirasakan oleh orang yang mempunyai hubungan romantis.”

Berdasarkan takrif cinta, mencintai seseorang atau “jatuh cinta” dapat termasuk hubungan intim (dan dengan demikian dapat melibatkan dosa jika lelaki dan wanita tidak menikah), tetapi cinta itu sendiri tidak bergantung pada tindakan sedar seseorang itu. Malah, cinta dapat dikurung dengan hati seseorang tanpa orang lain yang mengetahui apa-apa mengenainya.

Oleh itu, cinta di luar batas perkahwinan tidak semestinya berdosa, dan tentu tidak berdosa untuk “jatuh cinta” sebelum menikah.

Jadi saya tidak berdosa?

Selepas saya memberitahu gadis itu bahawa ia tidak berdosa untuk ditarik kepada lelaki, mata perempuan itu melebar. “Ianya bukan?”

“Tidak,” kata saya. “Ia adalah cara Allah menciptakan kita. Kita tidak boleh menolongnya. Gadis akan tertarik kepada lelaki. Lelaki akan tertarik kepada perempuan. Dan setelah menafikan pandangan kita dan menjauhkan diri dari apa yang salah, tidak ada apa-apa yang boleh kita lakukan mengenainya. ”

“Tetapi saya fikir …”

“Apa yang kamu katakan atau lakukan tentang perasaan ini yang boleh membuatnya berdosa,” kata saya. “Jika anda hanya mempunyai perasaan ini di dalam hati anda dan anda tidak melakukan apa-apa mengenainya, itu tidak salah. Tetapi anda boleh berdoa kepada Allah agar perasaan itu hilang, “saya mencadangkan,” terutamanya jika ia mengganggu anda daripada perkara lain. ”

Dia kelihatan positif lega. “Terima kasih,” katanya sambil tersenyum lebar sambil berjalan.

Cinta monyet

Apabila saya membesar, saya sering mendengar orang dewasa ketawa apabila adolescent atau remaja tertarik kepada seseorang. Nada mereka sering bermain-main ketika mereka melambai tangan sambil berkata, “Oh, itu hanya cinta monyet. Kanak-kanak ini tidak tahu apa maksud cinta. ”

Dan mungkin orang dewasa betul. Mungkin “anak-anak” benar-benar tidak mempunyai petunjuk apa arti cinta. Mungkin perasaan pemuda ini hanyalah “cinta monyet,” perasaan tarikan yang kuat yang akan berlalu dengan masa dan yang akan mereka ketawa nanti.

Tetapi walaupun demikian, ini tidak membatalkan kesahihan perasaan orang muda itu, yang sangat sesuai dengan definisi “cinta”, walaupun cinta itu berumur pendek dan tidak akan lebih banyak daripada rasa yang sangat meluas keinginan untuk seseorang.

Apabila Cinta Muda Adalah Benar

Seringkali apabila kita memikirkan cerita sebenar cinta muda, kita berpaling ke halaman sejarah kuno atau cerita rakyat. Dalam drama Shakespearean terkenal Romeo dan Juliet, watak Juliet dilaporkan berusia tiga belas tahun manakala Romeo tidak terlalu tua. Walau bagaimanapun, dalam era Shakespeare, konsep pecinta muda tidak terhad kepada fiksyen atau drama.

Pada zaman dahulu, terutamanya dalam sejarah Eropah (atau “Barat”), tidaklah biasa bagi lelaki muda dan wanita jatuh cinta dan berkahwin dengan agak muda. Sebenarnya, jika seseorang belum berkahwin dengan usia dua puluh tahun, ini dikecewakan dan orang itu dikhuatiri menjadi “terlalu tua” untuk apa-apa harapan untuk perkahwinan. Dalam sejarah Islam, cinta muda Aishah ¬†terhadap Nabi Muhammad SAW, sering disebut.

Walau bagaimanapun, ia bukan sahaja dalam cerita fiksyen dan “hari dahulu” bahawa cinta muda telah terbukti nyata. Di dunia moden, terdapat banyak cerita sebenar cinta muda, dan mereka terus berlaku setiap hari.

Adakah Anda Dalam Cinta?

Ini adalah soalan yang sering ditanya oleh orang muda. Malangnya, ia juga satu soalan yang sering ditinggalkan semata-mata untuk dijawab. Mungkin, apa yang mereka alami hanyalah “cinta monyet” yang berjumlah “crush,” atau mungkin apa yang mereka alami adalah cinta muda yang tulen yang mempesonakan kita dari cerita fiksyen, sejarah purba, dan cinta zaman moden cerita.

Tetapi mungkin apa yang mereka alami adalah sesuatu di antara, satu perasaan yang akan berlalu pada suatu hari tetapi memakan mereka begitu banyak hari ini yang mendorong mereka untuk bertindak dengan cara yang paling melulu, terutama jika mereka tidak dapat atau tidak mahu berkahwin dengan orang yang mereka suka.

Begitulah urusan belia hari ini, umat Islam di kalangan mereka.

Dan dalam siri “Adakah Anda dalam Cinta?”, Kita meneroka pelbagai isu yang mendefinisikan “cinta” untuk banyak belia Muslim di dunia hari ini.

Stay Tuned….