Manusia Sering Melakukan Kesilapan. Bagaimanakah Untuk Meminta Maaf?

Jadilah Seorang Yang Pemaaf

245 Views in , , , ,
Story MakerCommunity ModeratorVerified UserContent AuthorQuiz MakerYears Of MembershipList Maker

Sebagai seorang hamba, kita tidak lari untuk membuat silap. Mahupun sesama manusia atau pada Yang Maha Pengasih. Allah sentiasa membuka pintu taubatNya untuk hamba-hambaNya. Namun, bagaimana kesalahan kita sesama manusia? Adakah dia akan memaafkan kita begitu sahaja?Tanpa perlu meminta maaf. Amat sukar sekali kalau nak jumpa manusia seperti itu.

Mereka yang tidak benar-benar mahu memohon maaf atas kesalahan, mereka telah memilih kata-kata yang menjadikannya suatu permintaan maaf tetapi tidak. “Saya minta maaf atas perasaan anda” bukan merupakan pengakuan salah atau permintaan maaf untuk apa yang telah dilakukan. Ia lebih seperti berkata, “Apa yang saya lakukan adalah betul tetapi bagaimana perasaan anda mengatakan salah.” Perkara yang sama berlaku kepada mereka yang “memohon maaf atas reaksi anda”.

Bukankah tidak bodoh untuk minta maaf untuk reaksi oleh orang lain, dari perbuatan atau ucapan kita? Jika kita benar-benar menyesal atas apa yang kita lakukan, kita akan menganggap diri kita salah dan mengetepikan kebanggaan dengan memilih perkataan seperti “Saya minta maaf atas apa yang saya katakan atau lakukan”. Banyak kali apabila “tetapi” ditambah kepada permintaan maaf, ia adalah satu-satunya alasan atau meminta maaf yang mungkin tidak benar.

Setiap kali kita memohon maaf, kita harus mempertimbangkan kata-kata permintaan maaf dan menjadi seperti yang jelas dan ikhlas. Jangan sekali-kali membiarkan kebanggaan untuk menghalang, mengganggu, menunda atau menyedihkan permintaan maaf kepada orang lain. Semoga Yang Maha Kuasa memaafkan kelemahan kita dan membimbing kita ke jalan yang lurus.

Kredit: Mufti Ismail Menk

Jadilah Orang Yang Pemaaf – Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid