Al-Quran Sebagai Pemangkin Perubahan Diri

427 Views in ,
Years Of MembershipCommunity ModeratorUp/Down VoterVerified UserContent AuthorStory MakerList MakerPoll Maker

Al-Quran memperbaharui perwatakan seseorang dan mengembalikannya ke dalam bentuk baru yang dicintai oleh Allah. Sesiapa yang meragui kesan ini perlu mempertimbangkan apa yang berlaku kepada Sahabat Nabi (saw).

Sebelum Islam, para sahabat tinggal dalam sebuah kehidupan yang menyedihkan dan ketidakpedulian. Perubahan yang disebabkan oleh Al-Quran dalam kehidupan mereka memberi bukti kesaksian kepada kuasa perubahan dan pembaharuannya. Mereka yang miskin, tidak penting, hidup di padang pasir telah diubahsuai menjadi suatu makhluk baru; cita-cita mereka ditinggikan ke matlamat yang luhur; dan hati mereka dibesarkan dan dilekatkan kepada Allah.

Jiwa mereka telah berubah, maka benarlah firman Allah:

إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ

{ Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan umat sehingga mereka mengubah keadaan mereka sendiri.} (Ar-Ra`d 13:11)

Oleh itu, dalam masa beberapa tahun, satu kelompok baru muncul dari tanah Arab, menakluki kerajaan-kerajaan yang kuat pada masa itu dan merampas kepimpinan daripada tangan mereka.

Baca juga : 6 Mesej Tadabbur daripada Surah Yasin

Bagaimanakah Al-Quran boleh membawa perubahan dramatik seperti itu?

Sebenarnya, apa yang menjadikan kitab mulia ini begitu berkesan adalah pendekatan yang sangat baik diikuti oleh para sahabat Nabi SAW. Mereka memahami makna ayat-ayat Al-Quran dan menghargai nilainya, dengan mengambil contoh Nabi (saw) sebagai contoh terbaik mereka.

Nabi Muhammad SAW menghidupi Al-Quran dan dipenuhi oleh semangatnya, meluluskan apa yang diluluskan dan menolak apa yang ditolaknya. Oleh itu, tidak aneh bahawa isterinya `Ai’shah menggambarkannya sebagai ” Al-Quran berjalan di bumi. “

Nabi SAW sering membaca Al-Quran dengan perlahan dan jelas. Sekali setiap malam, dia akan mengulang ayat berikut dalam doanya:

إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ ۖ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

{Sekiranya kamu menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba-Mu; dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Al-Ma’idah 5: 118)

Al-Quran mempunyai kesan yang amat mendalam terhadap Rasulullah yang mana baginda katakan “Surah Hud [Surah 11] dan adik-beradiknya [surah yang berkaitan] telah membawa saya rambut putih sebelum waktu tamat mereka. ”

Jadi, adegan-adegan yang mengerikan pada Hari Kebangkitan dan perihalan apa yang berlaku kepada negara-negara terdahulu, sebagaimana yang disebutkan dalam Surat Hud dan yang disukainya, tidak hanya memengaruhi sifat kerohanian Nabi, malah diperluaskan kepada sifat fizikalnya.

Para Sahabat dan Al-Quran

Para sahabat mengikut jejak langkah baginda Nabi SAW. Mereka juga merasakan manisnya Al-Quran dan tersentuh olehnya. Dalam hal ini, kisah ‘Abbad ibn Bishr sangat jelas. Dalam perjalanan mereka dari satu pertempuran, Nabi (saw) menunjuk `Abbad dan` Ammar bin Yasir untuk menjaga perkemahan pada waktu malam. `Abbad mengambil giliran pertama dan` Ammar tidur.

Tempat itu kelihatan selamat dan, oleh itu, `Abbad menghabiskan waktunya dalam doa. Walau bagaimanapun, seorang musyrik memerhatikan kem itu dan menembak `Abbad dengan anak panah; `Abbad mengambil anak panah dari tubuhnya dan terus berdoa.

Ahli musyrik menembak anak panah lain kepada `Abbad, dan, sekali lagi,` Abbad mengeluarkan anak panah itu dan meneruskan doanya.

`Abbad ditembak dengan anak panah ketiga dan hanya kemudiannya dia berhenti bacaannya, dan melakukan ruku` dan sujud , setelah itu bangunnya `Ammar dari tidurnya. Apabila `Ammar bertanya mengapa dia tidak bangun selepas dia ditembak buat kali pertama,` Abbad menjawab,

Saya membaca surah yang saya tidak mahu mengganggu. Tetapi ketika dia (penyerang musyrik) terus menembak saya, saya menyedarkan kamu. Oleh Allah, saya tidak khawatir bahawa tugas (menjaga kubu) yang ditugaskan kepada saya oleh Nabi akan terjejas, saya tidak akan berhenti bacaan surah itu sehingga saya selesai atau sampai dia selesai lihatsaya. (Abu Dawud disahkan oleh Al-Albani)

Contoh di atas menegaskan bahawa membaca Al-Quran bukanlah semata-mata pergerakan bibir yang diamalkan oleh Nabi dan para sahabatnya. Sebenarnya, nilai sebenar Al-Quran terletak pada makna dan kemampuannya untuk mempengaruhi perubahan pembaca.

Al-Quran bertujuan untuk memulihkan hati orang-orang yang beriman dan memperbaharui fikiran mereka. Ini seterusnya akan menghasilkan orang-orang yang mengenal Allah dan menyembah Dia dengan tulus ikhlas.

Keperluan Berfikir Dengan Al-Quran

Bagaimanapun, hasil buah seperti itu tidak dapat dicapai melalui membaca Al-Quran tanpa berfikir, walaupun jika seseorang membaca seluruh Al-Quran beribu-ribu kali. Para Sahabat mengesahkan perkara ini berulang kali. `A’ishah RA telah diberitahu tentang beberapa orang yang biasa membaca seluruh Al-Quran dua atau tiga kali setiap malam. Ulasannya adalah “mereka (jelas) membaca, tetapi sebagai fakta, mereka tidak membaca.”

Dia kemudian menceritakan bagaimana Nabi menghabiskan seluruh malam baginda membaca dalam doanya hanya surah Al-Baqarah, Aal `Imran, dan An-Nisa ‘. Semasa membaca, beliau akan meminta Allah atas belas kasihan-Nya apabila dia akan membaca ayat yang menyampaikan berita baik, dan dia akan berdoa dan meminta perlindungan kepada Allah ketika dia membaca ayat yang menyebabkan ketakutan.

Abu Jamra pernah berkata kepada Ibn Abbas, “Saya cepat dalam membaca Quran dan masa saya gunakan untuk menyelesaikannya hanya dalam tempoh tiga hari.” Ibn Abbas menjawab, “Adapun saya, saya lebih suka membaca bacaan sepanjang malam (hanya ) Surat Al-Baqarah dengan pantulan dan bacaan yang teliti. ”

Di dalam bukunya mengenai akhlak pendamping Al-Quran, Al-Aagri berkata,

Mempelajari sebahagian kecil daripada al-Quran dengan refleksi yang teliti dan pertimbangan yang sewajarnya adalah lebih baik daripada membaca sebahagian besar tanpa renungan sedemikian. Ini sumber yang jelas dalam Al-Quran, oleh Sunnah, dan ijmak para ulama’ yang hebat.

Mujahid ditanya yang mana dua lelaki yang menghabiskan masa yang sama dalam doa lebih baik; tempoh mereka ruku` dan sujud adalah sama, tetapi salah seorang dari mereka membaca Surah Al-Baqarah dan yang lain membaca surah Al-Baqarah dan Aal `Imran (tetapi mereka menghabiskan masa yang sama dalam membaca). Mujahid berkata, “Orang yang membaca Surat Al-Baqarah lebih baik.” Beliau menyokong pandangannya dengan ayat: { Dan itu adalah Al-Quran yang Kami wahyukan dalam bahagian-bahagian supaya kamu dapat membacanya kepada orang-orang dengan derajat lambat } (Al-Israa ’17: 106) (Al-Aagri 82-83)

Sumber : Allaboutislam.com